23 November 2016

SEJARAH TENIS MEJA

Tenis Meja





Tenis Meja, dikenal juga sebagai pingpong, adalah olahraga di mana dua atau empat pemain memukul bola ringan bolak-balik pada suatu meja yang menggunakan bet kecil. Permainan ini berlangsung di meja keras dibatasi dengan sebuah net. Kecuali untuk servis awal, aturan-aturan yang umumnya sebagai berikut: pemain harus memungkinkan sebuah bola yang dimainkan ke arah mereka untuk memantul sekali pada sisi Meja, dan harus mengembalikannya sehingga itu memantul di seberang setidaknya sekali. sebuah poin tercetak ketika seorang pemain gagal untuk mengembalikan bola dalam aturan. Bermain cepat dan tuntutan reaksi cepat. menspin bola sehingga mengubah arah bola dan menyusahkan lawan, memberikan pemukul keuntungan besar.

Tenis Meja diatur oleh organisasi di seluruh dunia yang disebut dengan International Table Tennis Federation (ITTF), yang didirikan tahun 1926. ITTF saat ini meliputi 220 anggota Asosiasi. Organisasi tenis meja di indonesia, adalah PTMSI (Persatuan Tenis Meja Seluruh Indonesia). Peraturan resmi tenis meja ditentukan pada buku pegangan ITTF. Tenis Meja telah menjadi olahraga Olimpiade sejak tahun 1988, [3] dengan beberapa kategori acara. Dari tahun 1988 sampai tahun 2004, Ini adalah tunggal putra, tunggal putri, ganda putra dan putri. Sejak 2008, pertandingan beregu telah dimainkan sebagai pengganti ganda.

SEJARAH DI DUNIA


Tenis meja diciptakan di Inggris sekitar abad ke-19, yang dimainkan oleh orang kelas atas sebagai permainan indoor setelah makan malam. Tenis meja mempunyai beberapa nama, salah satunya "whiff-whaff", dan telah diusulkan versi-versi sederhananya yang dikembangkan oleh tentara Inggris di India atau Afrika Selatan, di mana mereka membawanya kembali ke Inggris. 

Sederet buku disusun ditengah meja sebagai net, di mana dua bukunya berfungsi sebagai pemembuat berbagai perkumpulan mengubah nama mereka untuk "Tenis Meja" pengganti istilah yang lebih umum, tapi merek dagang,mukul bola golf.

Bet Kuno
Nama "ping-pong" digunakan hampir semua negara sebelum perusahaan Inggris J. Jaques & Son Ltd menjadikannya merek dagang pada tahun 1901. Nama "ping-pong" kemudian lebih digunakan untuk permainan yang dimainkan peralatan Jaques, dengan perusahaan lain menyebutnya tenis meja. Situasi yang sama terjadi juga di Amerika Serikat, di mana Jaques menjual hak nama "ping-pong" kepada Parker Brothers. Parker Brothers lalu menjadikannya merek dagang tahun 1920-an, membuat organisasi lainnya mengubah nama menjadi "tenis meja" digantikan menggunakan nama yang lebih umum, namun dengan merek dagang.

Bet Modern
Inovasi besar berikutnya dilakukan oleh James W.Gibb, penggemar tenis meja, yang menemukan bola seluloid dalam perjalanan menuju Amerika Serikat tahun 1901 dan menurutnya cocok untuk permainan. Ini diikuti E.C. Goode yang, pada tahun yang sama, menciptakan versi modern dari raket dengan memasang selembar karet yang diberi bintik, ke kayu yang sudah diasah. 

Tenis meja mulai terkenal pada tahun 1901 disebabkan turnamen yang dibuat, buku yang menuliskan tentang tenis meja, dan kejuaraan dunia tidak resmi pada tahun 1902. Pada awal 1900an, permainan ini dilarang di Russia karena penguasa pada masa itu percaya bahwa memainkan tenis meja memiliki efek yang buruk pada penglihatan pemain

Tahun 1921, Asosiasi Tenis Meja (TTA) dibuat di Inggris, dan diikuti Federasi Tenis Meja Internasional (ITTF) pada tahun 1926. London menjadi tuan rumah Kejuaraan Dunia resmi pertama tahun 1926. Tahun 1933, Asosiasi Tenis Meja Amerika Serikat, sekarang disebut, Tenis Meja Amerika, dibentuk.

Tahun 1930, Edgar Snow berkomentar di Red Star Over China bahwa pihak Komunis di Perang Saudara China mempunyai "hasrat untuk Tenis Meja asal Inggris" yang menurutnya "ganjil".

Tahun 1950an, raket yang menggunakan lembaran karet digabung dengan lapisan spons di dasarnya mengubah permainan secara dramatis, meningkatkan kecepatan dan perputaran bola. Hal ini diperkenalkan oleh perusahaan alat olahraga Inggris S.W. Hancock Ltd. Penggunaan lem cepat dapat meningkatkan kecepatan dan perputaran lebih jauh, yang menghasilkan perubahan peralatan untuk "menurunkan kecepatan permainannya". Tenis meja diperkenalkan sebagai cabang Olimpiade pada tahun 1988.

SEJARAH DI INDONESIA


Awal mula permainan tenis meja di Indonesia  mulai dikenal pada tahun 1930. Pada masa itu hanya dilakukan di balai-balai pertemuan orang-orang Belanda sebagi suatu permainan rekreasi yang dikenal dengan sebutan nama Societeit. Hanya golongan tertentu saja dari golongan pribumi yang boleh ikut latihan, antara lain keluarga pamong yang menjadi anggota dari balai pertemuan tersebut
Sebelum perang dunia ke II terjadi, pada tahun 1939, tokoh-tokoh pertenismejaan mendirikan PPPSI (Persatuan Ping Pong Seluruh Indonesia). Pada tahun 1958 dalam kongresnya di Surakarta PPPSI mengalami perubahan nama menjadi PTMSI (Persatuan Tenis Meja Seluruh Indonesia). Tahun 1960 PTMSI telah menjadi anggota federasi tenis meja Asia, yaitu TTFA (Table Tennis Federation of Asia).
PTMSI telah resmi menjadi anggota International Table Tennis Federation di tahun 1961 dan tercatat sebagai negara anggota ke-73. Salah satu partisipasi pertama bagi PTMSI pada kejuaraan perlombaan ialah di Praha tahun 1963 dengan hasil peringkat ke-34 bagi putra dan putri ke-31.
Perkembangan tenis meja di Indonesia sejak berdirinya PPPSI hingga sekarang bisa dikatakan cukup pesat. Hal ini dapat dilihat dari banyaknya perkumpulan-perkumpulan tenis meja yang berdiri yang sering disebut Persatuan Tenis Meja(PTM), dan juga banyaknya pertandingan tenis meja yang dilakukan di tingkat pelajar dan mahasiswa, misalnya : PORDA, PON, POMDA, PORSENI, POPDA, POPNAS,PORMAS,dll. Serta pertandingan-pertandingan yang diselenggarakan oleh perkumpulan-perkumpulan tenis meja, instansi pemerintah atau swasta atau karang taruna dan lain-lain.
Indonesia selalu diundang untuk mengikuti kejuaraan-kejuaraan dunia resmi, setelah Indonesia terdaftar sebagai anggota ITTF pada tahun 1961. Selain kegiatan-kegiatan pertandingan tersebut, hal lain yang patut dicatat dalam perkembangan pertenismejaan nasional adalah berdirinya Silatama (Sirkuit Laga Tenis Meja Utama) yang dimulai pada awal tahun 1983, yang diselenggarakan setiap 3 bulan sekali serta Silataruna yang kegiatannya mulai diselenggarakan sejak 1986 setiap 6 bulan sekali.

Perubahan peraturan

Setelah Olimpiade 2000 di Sydney, ITTF telah menetapkan beberapa perubahan aturan yang ditujukan untuk membuat lebih layak sebagai seseorang penonton televisi Olahraga Tenis Meja. pertama, bola lama 38 mm (1.50 in) secara resmi diganti oleh bola 40 mm (1.57 in) pada Oktober 2000.  Hal ini meningkat hambatan udara bola dan efektif melambatkan permainan. Saat itu, pemain telah memulai meningkatkan ketebalan lapisan dari spons cepat pada ayunan-ayunan mereka, yang membuat permainan terlalu cepat dan sulit untuk ditonton di televisi. 

Beberapa bulan kemudian, ITTF telah merubah sistem penilaian dari 21 poin menjadi 11 (dan rotasi servis berkurang dari lima poin ke dua), efektif pada bulan September 2001. Ini bertujuan untuk membuat permainan lebih cepat dan menarik. ITTF juga mengubah peraturan tentang layanan untuk mencegah pemain dari menyembunyikan bola selama servis, untuk meningkatkan panjang rata-rata dari aksi rally dan mengurangi keuntungan penservis, efektif pada tahun 2002. untuk lawan untuk memiliki waktu untuk menyadari melayani berlangsung, bola harus melemparkan minimum 16 cm di udara. ITTF menyatakan bahwa semua peristiwa setelah Juli 2014 dimainkan dengan bola bahan Poli yang baru. 

Setelah membaca artikel sejarah tenis meja ini tentu saja kita telah mengerti proses terbentuknya olahraga kesayangan kita ini bukan?
Kira-kira begitulah proses terbentuknya olahraga tenis meja yang dapat saya sampaikan.
Terima kasih dan salam tenis meja.

2 komentar:

  1. jujur aku ngerti kalau tenis sampe mendunia banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha tp msh kurang banyak peminatnya tdk sprti spak bola

      Hapus

Saya butuh kritik & saran sobat